BERITA TERBARU

Rabu, 18 Maret 2020 09:48:06

Kepemimpinan Pembelajaran Kepala Sekolah Kunci Keberhasilan Merdeka Belajar


Tiga Sekolah Kendal jadi Percontohan Nasional Praktik Baik Kepemimpinan Pembelajaran

 

Kendal, Jawa Tengah – Peran kepala sekolah sebagai pemimpin pembelajaran di sekolah, menjadi kunci penting dalam memajukan sekolah di era Merdeka Belajar. Sebagai pemimpin pembelajaran, kepala sekolah yang harus memastikan semua guru mendapat dan menerapkan hasil pelatihan. Termasuk menyediakan kebutuhan pembelajaran aktif dan budaya baca, serta menciptakan keterbukaan, dan pelibatan masyarakat dalam peningkatan kualitas sekolah. 

 

Bahkan pada libur sekolah untuk pencegahan penyebaran covid-19 seperti saat ini, kepala sekolah melibatkan guru dan orangtua siswa untuk bekerja sama sehingga siswa tetap terfasilitasi bisa belajar di rumah.

 

Demikian diutarakan Direktur Program PINTAR Tanoto Foundation, M Ari Widowati, dalam siaran persnya yang menunjukkan diterbitkannya Buku Praktik Baik Kepemimpinan Pembelajaran Kepala Sekolah dan Madrasah. Buku yang ditulis oleh para jurnalis nasional tersebut diterbitkan Tanoto Foundation yang bekerja sama dengan Kemendikbud dan Kemenag, Selasa (17/03/2020). Menurut Ari, isi buku ini memperlihatkan pentingnya kepemimpinan kepala sekolah dalam meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah.

 

Kunci Perubahan Pembelajaran

Sebelumnya pada tahun 2018, Tanoto Foundation melakukan pendataan awal yang dilakukan pada 28% sampel sekolah dan madrasah mitra Program PINTAR. ”Datanya hanya 32% kepala sekolah yang menerapkan kepemimpinan pembelajaran. Hal itu berdampak pada rendahnya implementasi pembelajaran aktif yang hanya dilaksanakan 22% guru,” kata Makinuddin Samin, Spesialis Manajemen dan Kepemimpinan Kepala Sekolah Tanoto Foundation.

 

Sekolah juga menjadi kurang mendorong dilaksanakannya budaya baca, masyarakat tidak terlibat aktif dalam program sekolah, dan kurangnya transparansi keuangan yang membuat rendahnya kepercayaan masyarakat pada sekolah. 

 

Untuk mendukung perubahan di sekolah dan madrasah, Tanoto Foundation melatih dan mendampingi para kepala sekolah, guru, komite sekolah, dan pengawas dari 440 sekolah dan madrasah. Pelatihan dan pendampingan ini mendorong penerapan kepemimpinan pembelajaran dalam bingkai Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Mereka juga dilatih untuk konsisten menerapkan pembelajaran aktif dengan unsur Mengalami, Interaksi, Komunikasi, dan Refleksi (MIKiR) dan mengembangkan program budaya baca. 

 

Hasilnya, dari Aplikasi Pemantauan Sekolah (APS) diperoleh data 81,4% kepala sekolah dan madrasah telah menerapkan kepemimpinan pembelajaran, meningkat dari sebelumnya hanya 32%. 

 

”Pembelajaran aktif yang sebelumnya hanya terjadi pada 22% sekolah, kini meningkat menjadi 63% sekolah telah menerapkannya. Siswa difasilitasi untuk lebih banyak melakukan kegiatan percobaan, pengamatan, mempresentasikan hasil karya, serta melakukan refleksi untuk perbaikan belajar. Model pebelajaran ini yang diharapkan Mas Menteri; di mana siswa didorong lebih aktif mengalami, melakukan, mengamati, dan menemukan,” kata Makin menambahkan.

 

Disebarkan melalui Buku

Ada 13 kepala sekolah yang diulas dalam buku terkait pengalaman melakukan perubahan pembelajaran. Tiga diantaranya adalah dari Kendal Jawa Tengah. Seperti yang dilakukan oleh Robingah, Kepala SDN 2 Kalilumpang, Kendal, Jawa Tengah. Walaupun sekolahnya berada di pelosok perkebunan karet dan tidak memiliki perpustakaan, dia berhasil membuat para siswanya punya kebiasaan membaca. Dalam seminggu siswanya sudah terbiasa membaca 2-4 buku bacaan.

 

Beberapa inisiatif yang dia lakukan diantaranya melibatkan orangtua membelikan buku bacaan yang disukai anak-anaknya untuk menutupi kekurangan buku bacaan di sekolah. Pojok baca juga dibuat di masing-masing ruang kelas untuk mendekatkan buku dengan anak. Sekolah menyediakan klinik baca untuk siswa yang belum lancar membaca, sampai memastikan semua guru mendapat pelatihan pembelajaran dan budaya baca, serta mendampingi penerapannya di kelas. 

 

“Kami juga membuat parenting literasi dimana orangtua wajib mendampingi anaknya membaca buku di rumah. Jadi antara program pendidikan di sekolah dan di rumah berjalan saling menguatkan,” kata Robingah yang berhasil menjadi kepala sekolah kedua terbaik sekabupaten Kendal atas inisiatifnya tersebut. 

 

Sementara Sri Hardanto, Kepala SMP Negeri 1 Brangsong berhasil menggerakkan kemajuan sekolahnya. Berbekal hasil pelatihan bersama PINTAR Tanoto Foundation, ia mengotak-atik tiga program penting di sekolahnya yang dipadu-padankan dengan program ini. Ketiga program besar tersebut terkait dengan manajemen sekolah, budaya baca, dan proses belajar di kelas yang berorientasi pada pendekatan pembelajaran aktif.  

 

“Kegiatan literasi adalah salah satu hal yang paling berperan dalam perubahan besar pada suasana sekolahnya saat ini. Saya memulai perubahan dari literasi,” katanya. Oleh karena itu, bersama dengan dewan guru dia mulai membentuk tim literasi sekolah, menggalang buku dari berbagai pihak, membuat taman baca, dan mendorong untuk menggiatkan belajar aktif dengan mengintegrasikan literasi. 

 

Wakil dari Kendal yang ke tiga adalah Ibu Ninik Chaeroni, Kepala SDN 2 Patukangan. Dalam kupasan jurnalis, Ninik telah mengubah sistem pembelajaran rutinitas jadi menyenangkan. Cara-cara yang dilakukannya juga kompleks, bukan hanya secara fisik penataaan ruangan dipenuhi sebagai sumber belajar namun secara konten pembelajaran juga dilakukan secara menyenangkan/joyfull. 

 

Perlu Disebarluaskan

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbud, mengapresiasi dukungan Tanoto Foundation yang melalui Program PINTAR telah melatih dan mendampingi para kepala sekolah, guru, dan komite sekolah untuk bersinergi meningkatkan kualitas pembelajaran. Dukungan ini sangat membantu pemerintah dalam mempercepat peningkatan kualitas pendidikan di tanah air. 

 

“Saya merekomendasikan buku Praktik Baik Kepemimpinan Pembelajaran Kepala Sekolah ini menjadi referensi bagi para kepala sekolah dalam mendorong terciptanya lebih banyak guru-guru penggerak, lebih besarnya partisipasi masyarakat, dan akhirnya lebih memampukan sekolah untuk siswa belajar lebih baik,” kata Supriano, Dirjen GTK Kemendikbud dalam pengantar buku.

 

Buku praktik baik Kepemimpinan Pembelajaran Kepala Sekolah ini dapat diunduh secara bebas melalui link: http://bit.ly/KepemimpinanPembelajaran

 
Kamis, 17 September 2020 09:39:52
Rakor Persiapan singkron Dapodik 2020 PNF Paud Korwil Weleri

Rakor Persiapan singkron Dapodik 2020 PNF Paud Korwil Weleri

Selengkapnya
 
Rabu, 16 September 2020 10:24:07
Rakor Persiapan Penilaian PAK Bidang Ketenagaan

Rakor Persiapan Penilaian PAK Bidang Ketenagaan

Selengkapnya
 
Rabu, 16 September 2020 10:21:56
Rakor Dapodik 2020 PNF Paud wilayah Brangsong

Rakor Dapodik 2020 PNF Paud wilayah Brangsong

Selengkapnya
 
Selasa, 15 September 2020 14:56:49
Rakor Dapodik 2020 PNF Paud di SMK 4 Brangsong

Rakor Dapodik 2020 PNF Paud di SMK 4 Brangsong

Selengkapnya
INDEKS BERITA

AGENDA KEGIATAN

Rabu, 23 September 2020 07:07:07
Agenda Disdikbud 23 sept 2020

Agenda disdikbud 23 sept 2020

Selengkapnya
Selasa, 22 September 2020 07:26:01
Agenda Disdikbud 22 September 2020

Agenda Disdikbud 22 September 2020

Selengkapnya
Senin, 21 September 2020 07:06:13
Agenda Disdikbud 21 September 2020

Agenda Disdikbud 21 September 2020

Selengkapnya

Statistik Pengunjung

289

Pengunjung hari ini
1

Pengunjung online
175962

Total Pengunjung
1110843

Total Hit